♥ Lentera Qalbu ♥

Cermin Hati menuju Inspirasi

Judul tulisan ini “Skripsi bukan Ayam Krispi...hehe, gakn yambung antara skripsi dengan ayam krispi..sedikitpun tidak akan diceritakan tentan ayam krispi dalam tulisan ini, hehe maaf ya..^_^...tapi tak apalah yang penting bisa memberi inspirasi dan menularkan semangat bagi yang sedang, akan, dan belum menyusun skripsi...

Bismillah....bermula dari niat berbagi dengan harapan semoga memberi inspirasi dan bisa memotivasi. Kisah yang akan saya ceritakan merupakan pengalaman pribadi, jika anda enggan untuk membacanya saya tegaskan!!! paksakan mata anda tetap fokus pada tulisan ini, duduk manis, boleh juga sambil mendengarkan music yang bisa memotivasi, sambil siapkan juga cemilan bolehlah biar tambah asik bacanya ....(hehe sok ngatur segala...piss ^_^v)...

Cerita ini saya angkat saat menjadi mahasiswa, bisa dibilang ini masa-masa sering “ngurut dada” atau masa mengusap dada...”Sabar, ikhlas, ”yooo kita mulai ceritanya...hmm....pasti tak asing dengan kata “SKRIPSI...? coba mahasiswa S1 mana yang tak tau dengan kata SKRIPSI?... Huh...mendengar kata “SKRIPSI” mengingatkan saya pada kisah-kisah amat sangat teramat indah...Untuk menuju penyelesaian skripsi saya bisa dibilang UNIK... saya yakin setiap mahasiswa mempunyai pengalaman unik diperjalanan saat akan menyelesaikan skripsi...jadikanlah pengalaman tersebut sebagai bagian dari puzel hidup anda yang amat berwarna.

Dengan penuh semangat membara...huh melebihi semangat kemerdekaan 45 saya datangi seorang dosen yang bisa dikata menguasai tema kajian dengan proposal skripsi yang akan saya ajukan...hmm diskusi dimulai...dari a sampai z saya ungkapkan maksud serta tujuan penelitian saya, dosenpun mengarahkan...dosen bilang “kamu harus baca ini, baca itu, cari dulu data ini cari dulu data itu...setelah itu datang baru datang lagi ke saya”... waw..tantangan nih...”ok bu saya siap, jika data sudah ada, saya hubungi ibu kembali...”.seketika esok hari saya niatkan untuk mencari data awal sebagai data penguat untuk pengajuan proposal skripsi...dengan pikiran agar mempermudah akses menuju tempat pengambilan data saya meminjam motor teman satu kosan...sipp motor dapat, brumm motorpun siap meluncur...jam menunjukan pukul 06.00 jalan setiabudhi saat itu bisa dibilang masih agak sepi... dari arah gegerkalong girang dilarang belok langsung ke arah kiri, lalu motorpun berbelok kearah kanan...tepat di depan gerbang utama kampus Bumi Siliwangi yang saya cintai ,...hehe saya berbelok...pertama lirik ke belakang dengan penuh keyakinan menyebrang...wuissss....seketika ada motor dari arah setiabudhi bawah melaju dengan cepatnya...motor yang saya naiki terlepar...jasad saya terpisah dari motot sekitar 5 meter...huh untung bukan ruh saya yang terlepas dari jasad ya...Alhamdulillah...^_^.....kepala membentur jalan

(untung pake helm..kalo gak mungkin udah kaya jambu batu busuk yang jatuh dari pohon...hih seremmm)...tangan kanan lecet...baju sobek dikit...waduh tulang rusuk belakang sebelah kanan ngilu..robah posisi tulang kali ya?...seketika saya terbangun, posisi berada di tengah jalan sedangkan motor terlempar ke samping jalan...tiba-tiba orang disekitar sana melihat hingga berdatangan, “neng gak apa-apa?...satpan upi menghampiri...”neng mahasiswa upi?”...waduh pusiiiing malah tanya-tanya nih orang...yang saya ingat saat itu hanya dua hal “SKRIPSI” dan “ORANG TUA”...waduh skripsi...kalo saya sakit gara-gara kecelakaan ini...saya bisa-bisa terhambat lulus...seketika bangkit dan berjalan kepinggir jalan dengan kondisi...lecet-lecet...menyaksikan motor teman yang sayap kanannya patah...Alhamdulillah motor gak hancur bangeuuut...satpampun mengajak ke pos untuk beristirahat...huhu jantung masih berdetak kencang...melihat motor rusak, melihat jasad agak rusak...diam beberapa menit...dan memutuskan untuk kembali ke kosan...”pak saya mau kembali ke kosan...”wah jangan dulu neng istirahat dulu..., kalo mau pulang bapak antar ke kosan, kosan di mana?...”gak usah pak kosan saya dekat dari sini, di gerlong tengah no 79” (hehe ketauan deh markas..) ...dinaiki kembali motor yang hancur sayap kirinya...dan rem depan yang sudah rusak karena piringan rem depan bemgkok dikit...sepanjang perjalanan kaki gemetar, otak berfikir...huh serivis berapa nih motor ya? Maklum gak ada uang buat anggaran servis motor, terpaksa bobol uang tabungan...sesampai di kosan...mengetuk pintu...dan teman membukakan pintu...melihat teman di kosan...yang sama-sama sedang berjuang menuju penyelesaian skripsi...Teh Mylan.” Teteh tuti di tabrak motor”...”aduh cepetan masuk duduk...”...saat itu hanya ada angkatan 2006 saja yang sudah tak ada perkuliahan, sayapun ditanya bagaimana kronologi kejadiannya...sambil bercerita,ada derai air mata,...teman ikut berlinang air mata, sayapun tersenyum...dan teman tertawa gara-gara melihat saya yang menangis sambil tersenyum...”haha...dasar! aneh orang gak suka nangis tiba-tiba nangis...(maklum sangunis sih)....orang kecelakaan sedih....dia malah senyum-senyum”...”hmm atuh alhamdulillah teh saya masih bisa hidup dan kembali meneruskan perjuangan dengan teteh...yooo bereskan skripsi...tapi kepala pusing bangeutttt, mata terasa mau keluar nih...cenat-cenut”...”wah bahaya periksa atuh kedokter” kata de ela...”wah pasti mahal...gak ada duit de”...”haha...dasar, kepolikelinik upi aja biar murah bahkan gratis....”...”oh iya...yuk”

Setibanya di poliklinik, periksa dan sekalian konsultasi dengan dokter...”kenapa de?”...”kepala saya pusing dok...karena beturan saat kecelakaan tadi pagi...khawatir ada sedikit gangguan ke otak”...”saat kecelakaan ade pingsan atau muntah tidak...?” ...”alhamdulillah tidak, hanya pusing dan lecet-lecet serta tulang ngilu saja...”...” oh itu tidak jadi masalah...dampak benturan saja, besok juga hilang pusingnya...ade istirahat dan banyak minum saja...”...”alhamdulilah untuk tak terjadi apa-apa, yang dikhawatirkan teman saya ini dok terganggu otaknya dan dilarang untuk berfikir keras, soalnya diakan mau nyusun skripsi...”kata de ela. “waduh sampai segitunya de...gak kali berlebihan *lebay bahasanya pake dilarang berfikir keras segala,hehe*”...dokter hanya memperhatikan dan tersenyum...”insya Allah tidak apa-apa di istirahatkan saja ya....”alhamdulillah yuk ah pulang kekosan istirahat”...sesampainya di kosan beristirahat menghilangkan cenat-cenut di kepala...

Satu episode sudah di lalui, masih ada nih ujian baru...setelah sehat bugar dalam beberapa hari dan data akhirnya diperoleh...semangat terus didepan komputer nih...manteung...eh lagi asik-asik ngetik si neng kokom alisa komputer saya mati sendiri...wah nyala lagi...mati lagi...”aeh-aeh si nengkokom kenapa ini? Tiba-tiba ngadat?”...waduh terhambat nih proposal kalo si kokom sakit...yang punyanya udah sembuh malah si kokom yang sakit...baru dompet di kuras buat bayar servis motor ini harus servis neng kokom...aduh bobol ini mah...bisa ngurangin jatah makan jadi sehari satu kali...di bawa ke servis di daerah geger suni..tak pelu menyebutkan apa nama tempat servisnya ya...*sensor*...neng kokom diserahkan...besoknya setelah dicek ternyata yang rusaknya motherboardnya...wah musti beli yang baru katanya...gak ada uang yang bekas aja deh yang penting neng kokom hidup lagi...akhirnya beres, kokom di bawa ke kosan...eh seminggu kemudian mati lagi...waduh kenapa ini teh neng kokom mati aja...servis lagi di tempat yang sama...bayar lagi...bawa lagi kekosan....eh proposal selesai kokom mati lagi...servis lagi...kesel juga si kokom bolak-balik ke tempat servis...curhat deh keteman...ngeluarin unek-unek, kenapa neng kokom ngadat terus...wah teman saya yang di ajak curhat malah ikut kesel ke tukang servisnya...”jangan-jangan sengaja biar bolak-balik terus kesana...udah habis berapa kamu buat servis?...”wah lumayan kalo di hitung2 cukup buat bayar semesteran teh..”...’kebangetan hayu sama saya ke tukang servisnya biar saya tegasin, supaya gak dimainin kamu teh...”...”hehe...gak bisa marah teh saya mah...gak berani”...”ah tuman nu kitu mah...”...”hehe, hayu atuh kita ke tukang servis lagi..”sesampainya di sana...”a kenapa udah di servis tiga kali masih gak bener juga...?geram ih...si teteh.” Ya teh karena ini,karena itu...”ah alesan udah pokoknya beresin,gak mau bayar lagi harus tanggung jawab”...”ya teh mangga...”...saya Cuma diam dan memperhatikan percakapan anatar teman dan si aa servisnya...waw ada akhwat nagamuk...hehe...baguuuus kedah di kitukeun tuman....

Akhirnya kokom sembuh...dan perjuangan di teruskan Maret awal beres seminar proposan SK menyusun skripsipun menyusul turun...Alhamdulillah bisa nyusun skripsi nih...semangat membara...manteng terus berdua-duan ama kokom...malam dijadikan siang...siang waktu bimbingan, ya tidur terpaksa pas-pasan. waktu paling asik di mulai jam 8 malam diakhiri jam 2 malam...teman paling setia saat menyusun skripsi kokom dan secangkir kopi...(sampai lulus kardus kopi huh numpuk...jadi konsumen kopi dadakan,hehe), terima kasih neng kokom dan jang opi...^_6...

Bimbinganpun berlangsung..aduh kenapa setipa bimbingan dengan pembimbing 1, gak nyambung...gimana nih bisa ganti pembimbing gak ya?hmm cari solusi biar cepat ganti pembimbing ah...tapi marah gak ya pembimbing 1...? strategipun disusun...saya hubungi calon pembimbing 1 yang baru , kata teman calon pembimbing 1 saya ini cukup disegani dikalangan mahasiswa di jurusan, pinter juga...mungkin orang sungkan dengan beliau...ah beranikan diri saja saya hubungi beliau...Alhamdulillah beliau bersedia karena bagaimanapun beliaulah yang mengarahkan proposal penelitian, namun saat SK skripsi turun malah bukan beliau yang jadi pembimbing saya....urusan ini beres...tinggal hubungi pembimbing 1 yang mau saya ganti..aduh deg-degan nih takut dibilang gak sopan...perlahan mendekat dan menyampaikan maksud dan tujuan...mimik wajah pembimbing berubah sepertinya merasa tersinggung...”aduh maafkan mahasiswa mu ini,telah lancang” dalam hati...” yah sudah kalo mau ganti pembimbing buat surat pernyataan dari kamu yang menyatakan minta ganti pembimbing nanti saya tanda tangani dan calon pembimbing baru harus tanda tangan begitu juga ketua jurusan...”agak sedikit tidak enak melihat mimik wajah beliau, tapi sudahlah namanya juga perjuangan, kalo gak ada tantangan ya gak afdollah...^_^.....”terimakasih
bu...”...akhirnya Allah tak henti-hentinya membantu...Alllah Maha Pengasih Maha Penolong... Alhamdulillah...

Bimbingan dengan pembimbing satu yang baru asik...disuruh baca ini, suruh baca itu...diskusi searah pemikiran...dibilang bisa negebut...begitupun dengan pembimbing dua, BAB I-III beres dalam watu sesingkat-singkatnya hanya 1 bulan kurang...woh acc pembimbing satu dan dua untuk BAB I-III beres...saatnya membuat instrumen....wow agak lama nih hampir satu bulan membuat instrumen penelitian...”membuat soal geografi untuk kemampuan kognitif guru tidak mudah, buat tipe soal yang tingkat pemahamannya tinggi, maslahnya ini guru yang akan jawab bukan siswa...” dosen menegeaskan!..”dung-deung-tak-tik-tuk-otak pusing 12 keliling”....aduh nu kumaha atuh instrumen na?...aduh aduh...buku numpuuk di kamar...coba ini coba itu belum d acc juga...wah gak boleh putus asa...menghilang beberapa minggu dari peredaran di kampus, merenung...berfikir instrumen kaya apa ya?...hingga target April instrumen harus beres eh, tak selesai juga...meleset ke bulan mei. Tring setelah merenung dan bergulat denga berbagai referensi idepun bermunculan...langsung dekati kokom dan terus mengetik mengembangkan instrumen...kembali bertemu dosen...instrumen tebal saya bawa dan perlihatkan ke dosen...”hmm bagaimana, instrumen seperti inikah bu instrumenya..?...”hmmm yup betul...tapi ini terlalu banyak bisa sedikit dipangkas?kalo terlalu banyak khwatir guru malas untuk mengisinya...”....”ohh...ok...siap laksanakan”...”yup bagus...kemana aja baru muncul bimbingan lagi...biasanya rajin...”...”hehe sedikit jelumet kemarin bu...saya baca ini baca itu...he bisa dikatakan mencari wangsit kali ya bu...”...”hehe bisa aja, cepat bereska refisi instrumen supaya bisa segera penelitian kelapangan...”...”ok bu ^_^’...akhirnya instrumen beres dan d acc...dan start ke lapangan Mei sesuai target...aha aha horay....^_^...

SMA Negeri saya ubek-ubek...hanya menyodorkan angket untuk di isi guru...wah macem-macem karakter guru...ada yang sibuk hingga gak mau ngisi angket, ada yang sulit ditemui, birokrasi yang ribet, wah macem-macem, dompet terkuras karena naik turun angkot...wah otak terperas, tenaga terkuras, duit amblas...hanya mengingat “senyum orang tua, semuanya beres...semangat lagi deh...”...hmm target tak sesuai...pertengahan Mei harusnya beres...eh meleset...tapi ada ide cemerlang...ternyata di jurusan ada rapat guru geografi se Jabar katanya sih membahas SKL Geografi yang perlu di refisi...huhu...cari sinyal kuat di mana nih posisi rapat dan kapan...dekati asdos di jurusan dan cari info n minta kerja samanya...wah ternyata MGMP bandung banyak yang datang...saatnya sebar angket...Alhamdulillah hari itu beres, sampel yang di butuhkan tercapai...dan akhirnya mengolah data esok harinya...kokom teman setia selalu menemani...Alhamdulillah tung itung data...yup beres...deh...langsung kerjakan BAB IV...hmm...alahamdulillah...lancar beres deh sesuai target pertengahan Mei...Saatnya melaju ke BAB V...bimbingn terus....wah...kok pertenghan berubah presepsi pembimbing...?...dengan penuh keyakinan dan mencoba menyamakan apa yang dipresepsikan dosen dengan apa yang ada dalam benak saya....ternyata tidak mudah...curhat ke pembimbing II maksudnya ini dan itu pak...kesimpulannya...tapi bagaimana ya?...sudah nanti saya yang diskusi dengan dosen pembimbing I...duh..duh udah masuk bulan Juni skripsi belum beres bagaimana? Padahal pendaftaran untuk sidang sudah dibuka...Ya Allah bantu hamba Mu ini, banyak yang harus saya lakukan setelah lulus...jangan biarkan target-target saya terhambat hanya karena skripsi, saya khawatir banyak pihak yang dikecewakan...terutama orang tua...Ya Allah bantu hamba...

Melihat persyaratan sidang dari a-z maka satuper satu saya pun bereskan syarat yang sekiranya bisa saya kumpulkan saat itu...salah satu syarat adalah surat bebas peminjaman perpustakaan...hmm perpustakaan saya kunjungi...dan melapor ingin buat surat bebas perpus untuk syarat sidang, padahal belum beres skripsinya loh, tapi ada keyakinan bisalah sidang,...optimais saja...Allah akan membantu hambanya yang bersungguh-sunggung “Man Jadda Wa Jada”....

"...Tuti Rina Lestari, anda blum mengembalikan buku “Penglolaan Pendidikan dari tahun 2008...jika dihitung anda didenda sekitar 300.000 lebih”...terasa tersambar geledek...”apa?...belum mengembalikan buku?...saya sempat pijaman dulu, tapi sudah saya kembalikan bu...”...”ah mungkin lupa dipinjamkan ke teman, di sini anda tercatat belum mengembaliakan....!”...secara emosional mungkin mencapai klimaks saat-saat stres...entah kenapa teringat orang tua yang membiyayai kuliah...memeras keringat hanya sekedar untuk membiyayai anaknya kuliah...biyaya servic motor...biyaya servic komputer...dan sekarang biyaya denda perpus...dari mana uangnya harus ganti rugi...belum lagi uang yang ada untuk daftar sidangpun masih kurang...seketika derai air mata mengalir...petugas perpus hanya melihat...”kenapa anda menangis?...jika memang anda sudah mengembalikan silahkan cek daftar buku-buku yang ada di draf ini...!” petugas perpus menyerahkan 2 buku yang didalamnya terdapt list daftar kode buku yang hilang...dengan derai air mata di wajah...halaman demi halaman saya cari...namun nihil kode buku yang hilang tak ditemukan...jam sudah menunjukan jam 12.00 perpustakaan akan tutup saatnya istirahat... mahasiswa lain mungkin menyaksikan saya yang menagis di perpustakaan...sedih bukan masalah buku hilang...sedih karena teringat kedua orang tua berharap anaknya segera lulus dan memakai toga malah mengeluarkan uang terus menerus.... Allah membantu kembali, ada seorang petugas perpustakaan Bu Popon, beliau memberikan harapan...berkata berbisik pada telinga saya...”neng sudah jangan menangis...kalo neng memang sudah mengembalikan, nanti ibu bantu yang buatkan surat bebas perpustakaannya,neng kembali lagi nanti setelah dzuhur kalo si ibu tadi sedang tidak ada ya...”sambil tersenyum bu popon mengusap pundak saya....seketika sayapun tersenyaum,...”terima kasih bu”...saya mendengar informasi bahwa beliau mempunyai anak yang kuliah di upi, namun meninggal saat karena kecelakaan saat akan menyusun skripsi...mungkin saja beliau teringat pada anaknya yang sudah tiada, sehingga Allah benar-beanar membantu lagii lewat perantara bu Popon...

Perjalanan menuju kosan dari perpustakaan...dengan wajah bekas menangis,,,aduh malunya saat di jalan...dalam hati curhat pada Allah...”Ya Allah hamba hanya berharap bisa menyelesaikan secepatnya dan orang tua merasa bahagia. Senyum orang tua saat saya wisuda sangat berharga maka izinkanlah hamba Ya Allah untuk menyegerakan yang harus disegerakan...hamba berikhtiar sekuatnya, Engkau yang mengatur segalanya...”...tiba di kosan langsung ambil air wudhu dan berdo’a...derai air mata, memohon yang terbaik, memohon segala kemudahan...berdo’a agar bisa segera terselesaikan skripsi... Keyakinan terbesar tidak ada yang tidak mungkin bagi Allah, Allah akan memperhatikan sejauhmana ikhtiar, bukan pada hasil...hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenang...Hmm...Semangat kembali ada...tersenyum di depan kaca sambil mata berkaca-kaca...lalu mengepalkan tangan dan berkata ...”BISA”...

Bismillah jam 14.00 kembali ke perpustakaan bertemu bu Popon utuk mengambil surat bebas perpustakaan...hmm...ternyata ibu jutek yang membuat saya menagis masih ada...dari arah kejauhan bu Popon mengeluarkan isyarat...saya bisa menyimpulkan nanti masih ada si ibu juteknya...hehe..maaf ya di bilang ibu jutek. Perlahan saya mendekati bu Popon supaya tidak terlihat mencurigakan oleh ibu Jutek...”bu bagaimana, sudah beres?”...”besok aja ya neng...si ibu nya masih ada...besok pagi-pagi sekali neng ke sini sebelum si ibu itu datang...”...”oh iya maksih ya bu, besok saya ke sini lagi.” Bu Popon pun tersenyum....

Mengisi waktu luang saya menuju ruangan Tesis...hanya sekedar melihat-lihat dan mencari inspirasi...ternyata bertemu dengan Mahsiswa S2 yang tesisnya sama denan pembimbing satu saya...”Teh...lagi asik, bagaimana beres tesis?”...”hehe sedkit lagi...sekarang mau bimbingan ke dosen...”...mau bareng gak?.. bimbingn juga, saya udah bikin janji dengan beliau...bagaiman?...”hmm seperinya tidak bimbingan, tapi ikut saja ingin curhat ke ibu...hehe”...”yuk kita temui ibu sekarang, beliau sedang ada di gymnasium memeriksa portopolio sertifikasi guru-guru...”...lalu kitapaun bertemu doen pembimbing...

Sesampainya di gymnasium...” wah sini, bagaiman tesis dan skripsi kalian?...siapa yang mau bimbingan dulu?”...”yang S2 dulu saja bu...hehe, jawab saya..”....terlihat dari kedunya asik berdiskusi...bimbingan pun beres dan mahasiswa S2 tersebut langsung pulang...”tuti kemari, bagaimana sudah beres BAB IV dan V nya?...”...sambil tersenyum duduk dan menatap mata dosen pembimbing...”bu saya masih bingung...menyimpulkan antara presepsi saya dengan presepsi ibu...mohon maaf bu...”...pembimbing tersenyum....menjelaskan panjang lebar ini dan itu, lalu bertanya” kapan pendaftaran sidang di tutup?” “Hari jumat besok bu..”...”oh...kamu mau maju sidang gak?...”....”sangat mau bu, tapi skripsi saya belum rapih...tingal acc BAB IV dan merapihkan BAB V”...”hmm...kamu bawa surat pengesahan dosen pembimbing skripsi tidak?”...”saya bawa bu”...”sudah sini saya tandatangani, terus kamu daftar sidang sekarang ke jurusan...biar saya hubungi pembimbing dua, nanti besok kamu bimbingan ya...kebetulan besok saya ada di jurusan juga...” subhanallah...Allah mendengar do’a hambanya yang teraniyaya...Alhamdulillah Allah telah mempermudah lagi ^_^, acc skripsi sebelum rapih jarang terjadi...mungkin beliau sudah bisa membaca muara skripsi saya ke arah mana ”sambil ditandatangani surat pernyataan pembimbing berkata...”saya percaya untuk sidang kamu bisa...banyak skripsi yang lebih ancur dari skripsi kamu...maju saja”...wah kalimat yang membuat saya semakin yakin dan bisa untuk maju sidang ”Terima Kasih Bu...”...”kamu mau kemana sekarang...?dosen menyapa....”ke jurusan bu...ketemu dosen pembimbing dua...meminta tandatangan untuk bisa daftar sidang”...”ya sudah bareng saya ke jurusannhya...”jika acc pembimbing satu sudah ada, peluang lebih besar untuk mendapatkan acc pembimbing dua terbuka lebar...akhirnya tanda-tangan pembimbing satu dan dua beres...ketua jurusan beres...daftar sidang beres...tapi skripsi belum beres...menyerahkan syarat untuk sidang, namun perbanyakan skripsi belum di perbanyak karena skripsinyapun belum beres....sungguh unik...hehe

“pak saya daftar sidang...”...saat itu bagian admin heran...”emang udah beres skripsinya...?”...”hehe belum..tapi sudah di izinkan maju sidang...tinggal merapikan BAB V saja...”...”ah bohong kamu mah...iya gitu”..”masa boong..tanya aja ke pembimbing saya..ini surat pernyataannya sudah di tanda tangan, tapi perbanyakannya nanti hari senin ya..? gak apa2kan...?”...”iya tapi senin pagi-pagi karena harus didistribusikan ke rumah dosen-sosen”,,,”ok”..

“Alhamdulillah hari yang huh...bergejolak...pagi nangis sore sumringah...hmm Alhamdulillah...besok harus jadi bimbingan terakhir....Insya Allah...aminnn”

Esok pagi semangat menuju kampus...setelah malam bergadang merevisi skripsi...huh hidup penuh perjuangan...hmm...berjuang! berjuang sekuat tenanga, tetepi perjuangan harus pula disertai do’a...*mirip lagu bang haji Rhoma...hehe terlahluh*....sesampai dikampus langsung menuju pembimbing dua...dan menyerahkan skripsi BAB V...satu per satu di baca, lembar demi lembar dibuka...”sebentar ya saya panggil pembimbing satu dulu....kita diskusi....”...wah mau diskusi lagi, bisa-bisa jadi robah lagi BAB IV dan V...”tuti sini...kita diskusi di ruagan depan...” satnya yang menentukan ada saya, pembimbing satu dan dua...diskusipun dimuali...”sok maksud maunya tuti kerahmana kesimpulan penelitiannya?”...”hmm maksud saya begini dan begitu bu...pak...”...”hmm kita paham, Cuma harus begin dan begitu...sebaiknya, nanti kalo saat sidang begini dan begitu”...saya mulai paham apa maksud dosen pembimbing...”oh...kearah sana maksud ibu,ok bu saya mulai paham...”....”sudah perbaiki ini besok minggu abstak juga buat dan bawa...bimbingan di runah saya...”...”siap pak”

Malam mengerjakan revisi lagi...bergadang lagi...tapi tak apa seperti apa kata bang Rhoma “bergadang boleh-bergadang asalkan ada gunanya...”..hehe. kukuruyuuk minggu...ceria saatnya menyelesaikan abstrak...karena semalaman merapihkan BAB IV dab V...huh ngebut janji jam 10 pagi...tapi belum beres juga...aduh bagaiman ini?...ngantukk melanda...niat bobo sebentar eh kebablasan...abstrak belum beres...wah jam 1...bagaimana ini? ...fokus tanpa pemandu jadi sok tau membuat abstarak...sore beres abstrak dan semuasudah beres....tinggal diperbanyak...malam skripsi di perbanyak...huh jam 10 masih nangkring di tukang foto copy....

Senin ke kampus dengan membawa tumpukan skripsi yang sudah diperbanyak...Bismillah...mudah2an tidak terlalu fatal abstaknya...hehe, ini bener-bener modal nekat...yang penting maju sidang. Ternyata skripsi bisa juga beres dalam tempo sesingkat-singkatnya dalam hitungan tiga bulan beres juga...huh..perjuangan yang tidak sia-sia

Kamis Sidang, Bismillah...ya Allah kuasai hati hamba agar tenang saat sidang...pengumuman jadwal sidang...saya berada pada urutan terakhir,,,hehe karena daftar sidangnya juga kan terakhir...jam 10.00 lebih sidang dimulai, sekitar 2 jam berada di ruangan sidang...sedikitpun tidak ada rasa deg-degan...pikiranpun fokus, pertanyaan dosen yang menyidang bisa terjawab...seperti ada kepuasan tersendiri...salah satu dosen yang menyidang saya adalah mantan dosen pembimbing satu saya, semoga saja tidak menaruh dendam gara-gara saya mengajukan untuk mengganti beliau dengan yang lain...Alhamdulillah sidang beres dan dinyatakan lulus....dengan hasil sesuai harapan...

Kisah ini memiliki warna tersendiri bagi saya...cukup bersejarah dalam hidup....hehe...unik...semoga kedepannya bisa menemukan keunikan-keunikan lain...perjalanan hidu yang datar saja, tanpa ada tantangan diras menurut saya hambar...hehe...kaya sayur aja....

Perjuangan setiap mahasiswa untuk menyelesaikan skripsi tentunya berbeda, ini hanya gambaran saja bahwa utuk meraih apa yang di harapkan diperlukan keseriusan. Tekad yang kuat serta do’a menjadi modal utama...jangan pernah berfikir skripsi susah, “SKRIPSI YANG BAIK ADALAH SKRIPSI YANG CEPAT SELESAI DAN DAPAT DIPERTANGGUNGJAWABKAN!”. Terkadang berlama-lama bimbingan bisa jadi dosen merasa jenuh dengan kita...buatlah dosen terpukau pada kita karena semangat kita menyelesaikan skripsi...Allahpun melihat ikhtiar kita bukanlah hasil..yang penting perjuangannya...bisa jadi sebelum beres anda sudah di acc seperti saya...he...semakin sering berdiskusi dan memdekatkan hubungan secara emosional dengan dosen pembimbing itu lebih penting...hubungan secara emosional benar-benar perlu di bangung jangan sampai sidang anda tertunda hanya karena dosen yang kesal pada anda...

Dekatkan diri pada Allah, utarakan apa yang menjadi harapan, bauat target-target yang jelas dan terukur...*seperti yang saya lakukan...he PD*..Tulislah target-taerget anda dan tempelkan di tempat yang sering anda lihat, seperti di tembok kamar,atau buku harian.

Jangan lupa minta restu serta do’a orang tua...dan tanamkan dlam diri anda...saya BISA!..

Bagi anda yang sedang menyusun dan kan atau bahkan belum...buat target yang jelas kapan mau lulus?...dan lakukan apa yang bisa di lakukan sekarang juga..setelah skripsi beres maka anda akan berkta...”oh...seperti ini skripsi itu,...sambil geleng-geleng kepala atau menganguk-angguk kepala”...6_9

Bandung, 08 September 2011-09-08@ Pondok Violet 79

"♥ Assalamu'alaikum...selamat datang di blog sederhana ini. semoga setiap rangkaian kata-kata bisa menginspirasi & memberi motivasi hingga menjadikan lentera penerang dalam hati...♥"

♥..Inilah Aku..♥

Foto Saya
Tuti R.Lestari
"Seorang hamba Allah yang senantiasa berusaha menjalankan titah-titah Rabbnya... Semoga setiap goresan pena dapat memberikan inspirasi dan Motivasi..."
Lihat profil lengkapku

Blog Archive

:::: Translet ::::

English French German Spain Italian Dutch

Russian Brazil Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
Translate Widget by Google
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Entri Populer

Follow

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...