♥ Lentera Qalbu ♥

Cermin Hati menuju Inspirasi

WANITA PERTAMA
Saya mengenal beliau kurang lebih enam tahun yang lalu, tepatnya saat mengenyam bangku kuliah di UPI. Beliau teman satu kosan...beliau memiliki karakter yang tegas, jarang bercanda bisa dikatakan “koleris”...kedekatan kami dimulai saat akhir perkuliahan akan berakhir tepatnya saat menyeusun skripsi. Dulu beliau aktivis yang super duper sibuk, bahakan di kosan tidak mudah terdeteksi keberadaannya...namun menjelang akhir studinya beliau menjadi lebih sering berada di kosan hinga kami menjadi lebih intens dan bisa lebih akrab. 
Singkat cerita, banyak kejadian-kejadian yang membuat emosi kita semakin berbaur dan melebur bersama...dimulai dari masalah komputer beliau yang rusak, menyusul komputer saya yang rusak, saat saya menangis gara-gara permasalahan perpustakaan, hingga akhir saat tabrakan yang menimpa diri saya. Perjuangan kami baru terasa indah setelah kami terpisah. Tepatnya setelah lulus...hidup sebuah pilihan...saya memutuskan untuk mengabdikan diri di salah satu sekolah islam terpadu di Subang, sedangkan beliau sempat mengajar di sekolah islam terpadu di Bandung dan di PKPU “salah satu lembaga Zakat di Bandung”.
Jarak jauh memisahkan kita saat ini, tak bisa lagi bertemu...kurang lebih satu tahun lalu beliau menikah dan tinggal di Depok...karena harus mendampingi suaminya...SMS menjadi salah satu sarana kami berkomunikasi...sekitar dua pekan yang lalu ada sms dari beliau, yang semakin menyadarkan kami....saling merindukan dan mencintai karena iman...
kurang lebis smsnya seperti ini...”
“Aslkm. Tie apakabarnya diri mu?”
“wslam. Alhamdulillah sehat, ada apa teh?bagaimana kabarnya akhwat tangguh?”
“alhamdulilah sehat, gak ada apa-apa tiba2 teringat diri mu sudah dua tahun di kerja di asyifa, ada rencana berhenti?.”
“wah kangeun ya? Hehe. Tie kangeun teteh, beginilah rasanaya merindukan karena iman.Luar biasa....masih tetap di asyifa teh.kenapa? ”
 “dikira dirimu mau fokus menyelesaikan kuliah dan tidak kerja lagi di asyfa”
“tidak mungkin di lepas as syifa teh, pemasukan biyaya kuliah dari sini tidak mungkin di lepas. Dalam waktu satu tahun kedepan Insya Allah masih disini. Tapi lama-kelamaan semakin berat juga melepasakn as sayifa teh. Trek dakwah di sini jelas, dan luar biasa anak yang disekolahkan disini bukanlah anak biasa-biasa, banyak anak kader. Ini jadi jalan salah satu berkontribusi mencedaskan bangsa...banyak mimpi besar yang ingin tuti bangun disini, ingin menjadi orang luar biasa. Bukankan itu mimpi kita dulu teh?”
“subhanallah...terharu tie...ya kini kita memilih jalan berdakwah yang berbeda. Posisi diri mu saat ini,itu yang dulu SM inginkan, dan posisi SM saat ini...bukankan ini yang dirimu mau? Menikah dan memiliki anak?...sungguh terbalik. Tidak terasa mimpi-mimpi kita dulu satu persatu telah Allah kabulkan...”
“yups teh, Allah menenmapatkan kita sesuai kemampuan kita, kita dipilhkan pada posisi yang membuat kita tidak bisa mengelak. Dan yakni ada do’a yang terhulur untuk kebaikan kita...do’a tuti menyertai teteh semoga tetap menjadi akhwat tangguh...”
“amin tie, begitupun sama untuk teteh...”
Singkat obrolan kami kurang lebih sepeti itu...banyak mimpi besar yang ingin kami bangun yang dulu menjadi obrolah di kosan, sosok beliau menjadi spirit bagi saya untuk terus memacu semangat merubah diri menuju harapan yang melambung... menjadi SEORANG LUAR BIASA perlu PERJUANGAN YANG LUAR BIASA. Maka beliaulah sosok wanita pertama yang menginspirasi untuk terus berusaha, bekerja, berjuang mengapai mimpi serta obsesi yang luar biasa, jangan menyerah,...jangan menyerah hanya karena situasi yang seolah-olah membuat kita terpuruk...

Harapan diri menjadi insan yang mempesona... terkenal di Bumi karena prestasi dan kontribusi, tekenal pula dilangit karena amal-amal ibadah lauar biasa. Allah telah menghadirkan beliau sebagai sarana Allah mengenalkan pada diri ini, bahwa hidup perlu diperjuangkan untuk mencapai kebahagiaan serta keselamatan dunia dan kahirat.


WANITA KEDUA
Sosok yang lembut dan anggun, darah Padang yang mengalir padanya tidak menjadikan sosoknya seperti halayak orang Padang seharusnya...sebut saja ia “Lusia”. Saya mengenal dekat beliau saat kami dipersatukan disebuah rumah tempat kami bekerja...ada istilah yang mengatakan bahwa “orang akan berkumpul dan dekat sesuai kenyamanan saat berinteraksi,dan biasanya memiliki karakter yang sama”...dari sekitar lima orang yang ada di rumah dinas...lusia teman yang bisa dikatakan lebih dekat dengan saya.  Terkadang lucu juga jika mengingat beliau...”cuek”...tapi lucu..manja juga. Ada hal-hal yang bisa menjadi ilmu bagi saya...mendengar ceritanya...adalah kegemaran saya...ada nilai-nilai yang diabil dari perkataan beliau. Maka diskusi merupakan bagian asik jika dilakukan dengan beliau,  diskusi pergerakan, diskusi keimanan...dua tema tersebut merupakan obrolan yang sering kami bicarakan. Inilah awal mulai saya dekat dan mengenalnya...dibalik keanggunannya ternyata haroki juga jiwanya...memiliki pemahaman terkait pergerakan dakwah...luar biasa....dari sinilah Allah mengahdirkan beliau untuk membuka hati dan pikiran saya untuk menguatkan ruhiyah sebagai kunci-kunci utama saat berinteraksi dengan orang lain...terkadang kita suka mendeteksi siap orang yang “ngeruh” istilah yang kita gunakan bagai orang-orang yang terasa imannya terpancar...orang yang ruhiyahnya kuat biasanya dia beda dari segi bicara serta prilakuknya...qiyamuail itu keharusan, menjadikan kita kuat...kata beliau...memang saya menyaksikan hampir setiap malam ia bangun dan mendirikan qiyamualail...dan terkadang terdengar isak tangis beliau saat menyambung dari sujud ke sujud...subhanallah dari beliau saya diajarkan bagaiman menyentuh hati dengan kekuatan ruhiyah...itulah kerinduan yang selalu saya ingat darinya...sempat ia berkata “tuti, jika kita ingin merubah seseorang, masuklah kedalam alam bawah sadarnya...dengan obrola-obrolan yang ringan...dan harapan kita namun tanpa seolah-oleh kita mengguruinya, namun bekali hati kita juga dengan kekuatan ruhiyah...perlahan pasti orang tersebut Insaya Allah berubah “...itulah ilmu yang saya peroleh darinya....mungin saya termasuk orang yang sempat terpengaruh oleh dia....
singkat cerita, beliau dihadapkan pada sebuah pilihan harus menikah dengan seorang laki-laki yang jauh dari harapan beliau...”sama sekali bukan seorang ikhwan yang tangguh yang ia harapkan...”  hingga menjelang pernikahanya, ia berkata...”tuti, luasia merasakan sesak di dada menerima semua ini. Tapi lusia yakin tak ada pilihan lain, sudah beberapa kali bapak laki-laki ini meminta lusia menjadi menantunya, sebagai bentuk penghormatan luasi pada beliau, lausia menerima tawaran untuk dijadikan menantu...Lusia berkata juga “yakin do’a-do’a terbaik kita tuti , qiyamulai kita tidaklah sia-sia...Allah punya rahasia di blik semua ini...do’akan lusia bis merubah dan membawa suami luasia nantinya...mungkin lusi tidak tau, tapi bisa jadi ada timbangan yang menjadi berat amal beliau kelak di yaumil akhir...tuti do’akan lusia ya...” mendengar isak tangisnya saat itu menjadian sayapun menangis, dan sayapun menghulurkan do’a untuk beliau semoga menjadi keluarga yang Allah naungi keberkahan dari keduanya...”
Allah menempatkan kita pada sebuah situasi yang membuat kita semakin matang dalam berfikir dan bertindak...maka setiap kejadian yang kita lalui akan ada hikmah dan ilmu yang bisa kita teguk. Wanita pertama mengajarkan akan pentingnya menjadi seorang akhwat yang tangguh, yang terus berusaha merealisasikan mimpi-mimpi besar, Wanita kedua mengajarkan kekuatan ruhiyah itu utama, lalu bagaimana dengan wanita yang ketiga dan ke empat?.

WANITA KETIGA
Cantik, hal yang bisa diingat dari beliau...supel dan memiliki karakter hampir sama dengan saya...”senang bercanda”, jika sudah bertemu kita tertawa dan senang mengobrol hal-hal yang ringan diselingi guyonan. Beliau salah satu teman partner kerja di sekolah...beliau seorang guru fisika. Sebut saja beliau “Bunda Cantik”.  Pada suatu saat entah mengapa pembicaraan kita mengarah pada subuah obrolan tentang mimpi dan target kita kedepan seperti apa.......situasai dikantor saat itu hanya ada kita berdua sehingga sangat mendukung kita untuk saling bercerita dari hati ke hati (cie,...ehm)... “saya bertanya...apa mimpi teteh suatu saat? Apa hanya sekedar menjadi seorang guru saja dan tinggal selamanya di kampus peradaban (istilah laian sekolah kami)??...”hmm saya punya harapan, walaupaun saya masih tingal di sini tapi saya ingn tetap bisa mengakses dunia luar asyifa...saya ingin menjadi seorang pakar pembelajarn fisika yang menarik, menjadi seorang pemateri yang terkenal yang mengembangkan pembelajran fisika..walau tingggal di daerah terpencil tapi kita bisa menjadi orang besar dan terkenal di luar sana.”...” wah ternyata luar biasa mimpinya...”wah mantabs teh, salah satu mimipi yang bisa kita bangun di sini...jangan salah anak-anak kita di sini cerdas2, dan saya yakin asyifa punya potensi besar”...”betul, yang membuat saya nyaamn adalah anak-anak yang luar biasa”...
“mari teh kita bangun bersama-sama mimpi kita, itu hal yang sama yang ingin saya lakukan pula”
Dari obrolah itu,  seperti sepercik cahanya terang, semoga kelak menjadi terang benderang....ibarat mendapatkan sebuah teman yang bisa dijadikan salah satu motivator untuk bisa melejit dan berkontribusi di kampus peradaban (asbosch) serta menjadi orang tekenal dan mempesona di luar sana... seolah Allah mempermudah dan memberikan jawaban sementara, Alhamdulilah kini belaiau terikat untuk tinggal di kampus perdaban ini dalam jangka waktu yang sepertinya lama...ia menikah dengan salah satu guru di kampus peradaban...maka inilah sinyal Allah agar saya bisa bekerja sama dengan beliau membangun mimpi-mimpi yang sama....dengan bekal semangat dan do’a terhulur semoga kita meraih mimpi kita menjadi pakar-pakar pengembang pembelajaran yang menarik sesui latar belakang kita masing-masing...titik terang menemani...dan semoga Allah mempermudah jalan ini menjadikan kami insan yang bermanfaat dan menggoreskan tinta kegemilangan dalam pendidikan...”janji kemerdekaan yang harus terbayar adalah MENCERDASKAN KEHIDUPAN BANGSA” tentunya sebagai seorang yang cinta terhadap tanah air, sedikit demi sedikit kami cicil dengan menorehkan serta mentransformasi ilmu yang sedikit kami miliki kepada anak-anak kami di kampus perdaban ini, hingga mereka menjadi penerus bangsa yang cerdas dan sehat ahlaknya....
Sungguh wanita ketiga memberikan nafas yang segar untuk terus melangkah dan berkarya membangun bangsa dari sini dari kampus peradaban ini mellau tinta “pendidkan” . Dari kampus manusia yang beradab yang mengusung visi membangun peradaban...”semoga Allah mempermudah langkah-langkah kita menjadi seorang pakar pembelajaran yang menarik....amiin”....

WANITA KE EMPAT
Awal bisa saja mengenalnya, beliau pun salah satu partner kerja...sebut saja beliau “Jannah”. Sekitar satu tahun bekerja bersama...ternyata perlahan saya mengenal sedikit identitasnya...ternyata belau sama-sama orang subang....singkat cerita ada sebuah kegiatan yang diadakan oleh SANTIKA di Depok, sebagai kader subang saya dan beliau  hadir pada acara “APPEL” aktivis perempuan peduli lingkungan....acara yang diadakan dua hari satu malam itu mengusung kepada arahan pembentukan LSM peduli lingkungan. Selepas kami mengikuti acara tersebut, ternyata banyak PR yang harus kami kerjakan...tentunya kaitannya dengan agenda-adenda dakawah...kami berdiskusi tiga orang sebagai orang subang ...”Jannah”, Saya dan “rien”... mendiskusikan bagai mana keadaan sesungguhnya kondisi kader akhwat di subang...hingga sampai kesimpulan..”jangan dulu membuat LSM lingkungan kokohkan dulu di dalamnya...la wong SANTIKA nya aja gak ada gaungnya mana biasa kita gerak... maka kita kuatkan dulu di dalamnya” kesimpulan terakhit seperti itu....
Selanjutnya sampai pulang lagi ke subang, ada agenda untuk berkumpul dengan pimpinan SANTIKA subang, sudah jadi agenda kami...tapi eh tapi sampai sekarang “krik”...”krik”...gak ada obrolan atau bahkan diskusi kearah sana “kosong deh...” lenyap pembicaraan itu hilang..., ternyata bola perlu dijemput tidak hanya menunggua... lalu saya tanyakan pada Rien...”bagaimana nih kapan ngumpul”...oh iya teh kita diminta ikut gabung dengan SANTIKA Karawang dulu...karena SANTIKA subang sangat sedikit belum bisa mengadakan kedrisasi...kapan waktunya?...Juni taggalnya saya lupa, namun yang pasti tanggal yang tidak tepat karena saya mengajar...tidak mungkin ijin lagi..terkait masalah perizinan saya sempat berseteru di sms dengan kepala sekolah gara-gara ikut kegiatan SANTIKA di Depok...memang hidupp pilihan... terakhir masalah di nsehati kepsek sepulang dari Depok saya di panggil ke kantor. Terlihat kepala sekolh tersenyum kecil sambil berkata “Bunda, saya mengeri bunda, sebaiknya prioritaskan untuk mengajar. Di sinipun berdakwah...”....
Mungkin pertimbangan saat itu saya izin mendadak saat hari sabtu tidak masuk mengajar...dan kepsek marah karena izinnya dadakan...kenapa dadakan izinnya? Kata kepsek...”saya jujur saja jawab”saya takut bapak tidak mengijinkan saya pergi, jadi saya izinnya mendaak saat saya sudah berangakat...” terkesan sedikit memaksa untuk di izinkan saat itu.
Selanjurnya kembali ke Jannah wanita inspirator keempat..
“Bun saya punya mimpi seperti ini kedepannya terkait dengan di Subang....bla...bla...bla”...dan kita diskusi kesana-kesini...hingga  menyusun beberapa agenda... saya merasa dia teman yang bisa dijadikan partner untuk bisa berkontribusi disubang...hingga kami menyimpulkan...”kita harus fokus di luar sana, mulai masuk ke DPD....namun jika kita terus di sini,kita kan terbatasi dengan rutinitas kita, kita tetap akses asyifa tapi kita juga bisa keular juga...disnini zona nyaman...”...itu kesimpulan obrolan kami...
Allah berencana lain...sekiatar lima hari yang llau beliau berkata” Bun saya titipkan subang pada Bunda Ya”...”eh apa-apaan nih....mu kabur ya?”...”hehe...” beliu tertawa... pasti ni mu nikah sama orang luar suabang ya!!!.... “hehe” Cuma senyum beliu...”enagak ko bercanda”. sedikit demi sedikit saya selidiki dan minta penjelasan dari beliu...ternya memang benar rencana terdekat beliau akan menikah dengan salah satu partner dakwahnya dulu di kampusnya...
“Ko bisa jangan-jangan?”...
“tenang, ini desakan dan kebutuhan yang harus segera dipenuh..., saya kenal ikhwannya dia senior saya, dan dia sudah menikah...dan memiliki satu anak masih satu tahun”
“wah jadi dipoligami?”
“enggaklah, istri beliau sudah meninggal karena serangan jantung..., saat istrinya sakit, saya yang mengurus beliau...hingga akhirnya Allah menakdirkan beliau meninggal...istrinya teman dekat saya dan sama-sama kativis kampus dulunya...”
“kenapa dulu tidak minta ikhwan subanag saja? Supaya bisa membangun besama di sini?”
“sudah di coba dua kali , tapi gagal!!, yo wislah Allah mentakdirkan lain, sudah di musyawarahan dengan MR dan para petinggi, awalnya tidak mengizinkan...tapi dikembalikan pada pilihan...yah sudah Insya Allah saya memutuskan untuk mengambil garapan dakwah di sana di jawa..., “saya titip Subang pada bunda ya...’
Hmm...ternyata Allah menakdirkan lain...mimpi, harapan yang tersusun rapih terkadang bisa saja luluh lantah seketika...namun perlu dikembalikan kepada muara akhir, dengan siap kita berjuang dnegan siapa kita membangun dengan siapa kita bertukar pikiran tentunya akan mempengaruhi sejauhman lanhkah-langkah kita.
Wanita keempat mengajarkan akan “Pengorbanna di jalan dakwah, dan mengajarkan tentang pentingnya dakwah”...

Akankan ada teman inspirator lagi? Ya Allah jadikanlah orang-oarang yang ada disekitar hamba menjadi wasilah ilmu dari Mu, menjadi teman dalam berjuang menegakan agama Mu, menukar pikiran dan saling menyemangati...”perkenankanlah hamba bertemu dengan teman yang terus menemani perjuangan ini”...”teman ang terus memotivasi”...
SEMOGA IA MANUSIA KELIMA YANG LUAR BIASA...yang Allah hadirkan sebgai jalan ilmu dan semangat menegakan agama...
Perjuangan ini masih panjang... dengan setumpuk agenda-agenda besar yang harus terealisaikan... besama ridho dari Mu Yaa Rabbi maka mudahkanlah langkah ini... perkenankan dan pertemukan hamba dengan teman inspiraor yang kelima...yang membawa diri pada hakikat menjadi manusia yang mempesona...
Sosok manusia yang mempesona di bumi karena prestasi dan kontribusinya...
Sosok manusia yang mempesona di Langit karena kekuatan amalnya yang menjulang dan tiada henti
Maka Ridhoilah, mudahkanlah langkah-langkah keciil ini....Allah Ma’ana...



"♥ Assalamu'alaikum...selamat datang di blog sederhana ini. semoga setiap rangkaian kata-kata bisa menginspirasi & memberi motivasi hingga menjadikan lentera penerang dalam hati...♥"

♥..Inilah Aku..♥

Foto Saya
Tuti R.Lestari
"Seorang hamba Allah yang senantiasa berusaha menjalankan titah-titah Rabbnya... Semoga setiap goresan pena dapat memberikan inspirasi dan Motivasi..."
Lihat profil lengkapku

Blog Archive

:::: Translet ::::

English French German Spain Italian Dutch

Russian Brazil Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
Translate Widget by Google
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Entri Populer

Follow

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...